SHARE

istimewa

CARAPANDANG - Rusia kembali mengintensifkan serangannya di Ukraina bagian timur untuk merebut Kota Avdiivka. Serangan dilakukan dari berbagai sisi.

Pasukan Rusia telah melancarkan serangan darat dan udara terhadap Avdiivka sejak pertengahan Oktober sebagai titik fokus serangan mereka yang lambat melalui wilayah Donbas di Ukraina timur dalam perang yang telah berlangsung selama 21 bulan.

Dorongan terbaru ini, dilaporkan oleh Vitaliy Barabash, kepala administrasi militer Avdiivka, menyusul laporan pekan lalu bahwa pasukan Ukraina telah mencapai kemajuan dalam menghentikan dan memukul mundur kemajuan Rusia.

"Keadaan di sektor Avdiivka menjadi lebih sulit. Intensitas bentrokan telah meningkat selama beberapa waktu," kata Barabash kepada media Espreso TV, sebagaimana dikutip Reuters, Selasa (28/11/2023).

"Rusia telah membuka dua sektor lagi di mana mereka mulai melakukan serangan - ke arah Donetsk ... dan di zona industri. Musuh berusaha menyerbu kota dari segala arah."

Para pejabat mengatakan tidak ada satupun bangunan yang masih utuh setelah berbulan-bulan pertempuran di kota yang terkenal dengan pabrik kokasnya yang luas. Kurang dari 1.500 penduduk yang tersisa dari 32.000 sebelum perang.

Sebagian besar pertempuran terfokus pada kawasan industri dan pabrik kokas.

Barabash sebelumnya mengatakan bahwa pasukan Ukraina dalam beberapa hari terakhir telah memukul mundur pasukan Rusia di dekat Stepove, sebuah desa di barat laut Avdiivka, dan menahan mereka di dekat jalur kereta api.

Analis militer Ukraina dan Barat mengatakan Rusia telah menderita kerugian besar, meskipun pertempuran untuk merebut kota tersebut jarang disebutkan dalam laporan resmi militer Rusia.

Blogger militer Rusia juga melaporkan kemajuan Ukraina di dekat Avdiivka pekan lalu. Pada Senin, laporan Rusia mengatakan pasukan Moskow telah menguasai zona industri dan berusaha menyerbu pabrik kokas.

Avdiivka sempat dikuasai pada 2014 oleh kelompok separatis yang dibiayai Rusia yang merebut sebagian besar wilayah timur Ukraina.

Benteng kemudian dibangun di sekitar kota - yang dipandang sebagai pintu gerbang ke pusat regional Donetsk yang dikuasai Rusia - dan kota tersebut telah menahan serangan sejak Moskow memulai invasi penuhnya pada Februari 2022.

Ukraina melancarkan serangan balasan pada bulan Juni namun hanya mencapai kemajuan kecil di wilayah timur dan selatan. Presiden Volodymyr Zelensky mengakui lambatnya kemajuan yang dicapai, namun membantah anggapan bahwa perang sedang berada di jalan buntu.

Juru bicara militer Ukraina Oleksandr Shtupun mengatakan kepada outlet berita liga.net bahwa cuaca musim dingin dan angin kencang memengaruhi penggunaan drone oleh kedua belah pihak.

Shtupun mengatakan pasukan Rusia menderita kerugian besar di dekat Avdiivka dan di dekatnya Maryinka, kota lain yang sebagian besar hancur dimana kendalinya diperebutkan selama berbulan-bulan.

"Para pemain bertahan kami bertahan," kata Shtupun kepada liga.net. "Kami berjuang dan akan terus berjuang meskipun cuaca buruk." dilansir cnbcindonesia.com



Tags
SHARE